Istiqomah

Diantara sekian, seperti seperti sabar, ikhlas dan salah satunya bagi saya adalah istiqomah. Adalah hal yang sangat sulit sekali dilakukan. Padahal Islam mengajarkan kita dengan banyak cara untuk terus menyadari bahwa Allah telah memberikan keringanan dari setiap ibadah yang mesti dilakukan.

Saya sangat menyadari sulit sekali untuk melakukan ini, yang sedang saya lakoni sekarang adalah menyadari sulit sekali istiqomah untuk menulis. Bukan untuk menyalahkan ada alasan-alasan lain yang menghambat terlebih karna saya sendiri mengakui bahwa saya terlalu sibuk dengan rutinitas kehidupan yang terus saja berjalan.

Saya menulis ini, sebagai refleksi. Semoga ada esok hari dengan segala remindernya yang akan membuat saya sadar bahwa istiqomah adalah bagian dari ibadah yang telah dimudahkan pun oleh Allah untuk dilaksanakan oleh hambanya.

Semoga senantiasa dikuatkan. Terima kasih ya Allah untuk reminder hari ini 🙂

— masih di meja kerja, 29 September 2015 15.55

Advertisements

Syifa (1)

Syifa : Ibuk kenapa kalo kenaikan kelas, ujian nya tambah susah ya?
Ibu : Syifa kenapa?
Syifa : Ya Syifa takut kalo gak bisa ngerjain soal
Ibu : Syifa mulai kelas 1 sampe kelas 3 bisa nyelesain soal ujian gak sayang?
Syifa : Bisa
Ibu : Takut nggak sebelumnya?
Syifa : Takut buk

Ibu : Nah, rasa takut yang kita punya itu wajar nak. Semua orang punya rasa takut. Tapi kita punya Allah yang Maha Segalanya. Syifa bisa ngerjain soal ujian setiap kenaikan kelas juga karna Allah, meskipun sebelumnya Syifa selalu ngerasa takut. Dan Allah sayang sama Syifa, Allah tau kalo Syifa bisa selesaikan soal2 ujiannya.

Syifa : Jadi sebenernya Syifa bisa ya buk?
Ibu : Syifa bisa sayang. Biar Syifa tambah yakin, setiap kali Syifa ngerasa takut.. Syifa berdo’a sama Allah. Syifa inget Allah yang banyak 🙂 *peluk ibuk*

Dalam fiksi. alvinareana, 010915